Rindu Nyanyian Jangkrik

Satu bulan belakangan ini rasanya kangen sekali dengan kampung halaman. Kangen dengan udara dinginnya, kangen bermain di tepian sawah, kangen melihat perbukitan saat membuka jendela di pagi hari…. 😦

Bener2 kangen. Rindu nyanyian jangkrik dan juga kodok…huffff…Mungkin lebaran nanti baru bisa pulang. Kangen ini, aku rasa sangat beralasan. 2 tahun berada di Pekanbaru baru kali ini rasanya bener2 membuatku sangat-sangat kangen rumah 😦

Hampir satu bulan ini Pekanbaru kembali di kepung KABUT ASAP 😯 sepertinya ini sudah menjadi hal yang rutin di sini. Rasanya baru kemarin bisa menghirup udara yang lumayan bersih, sekarang kabut asap itu datang lagi. huff….

Kali ini rasanya benar-benar parah selama aku tinggal di Pekanbaru. Asapnya bener2 parah. Tiap hari rasanya selalu aja denger raungan sirene mobil pemadam kebakaran. Kebanyakan kebakaran terjadi di lahan-lahan. Entah gitu lahan gambut, kebun kelapa sawit sampe lahan kosong… 😑

udah ah males mo bicarain soal kabut asap.klo temen2 mau tanya ama ama mbah google. pasti bakalan dikasih tau seberapa parahnya.

Balik lagi ke judul Rindu Nyanyian Jangkrik

Belum selesai masalah kabut asap yang selaluuuuuuu saja ada. Satu masalah klasik yang selalu terjadi adalah soal LISTRIK…beuh…ampyuuunnn deh. Entah mulai sejak kapan aku lupa, sekarang itu listrik padam usah seperti kita makan obat. Kalo biasanya dokter kasih dosis 3×1 per hari, disini penyedia listrik (baca PLN) memberikan dosis 3×3 (3 jam 3 kali sehari) 😑

Dosis yang diberikan sama penyedia listrik ini tentunya membuat banyak komplain dari konsumen. Mulai dari status yahoo messenger sampe status facebook semua menghujat sang penyedia listrik 😐

Alhasil, jika malam hari pas giliran pemadaman di kostku. tidurku pasti akan di ninabobokan sama bunyi GENSET…..Ahhh…..bener2 kangen dengan nyanyian jangkrik dan kodok..Entah kapan……

Mudah2an ini segera berakhir, walaupun belum melihat ada tindak lanjut dari pihak yang berwenang. ..Lanjutkan..???!!!!

*siap2 masker buat naik motor

*sarung tangan karena panasnya yang cukup terik

*siapin air minum di tas biar ga dehidrasi

Iklan

9 thoughts on “Rindu Nyanyian Jangkrik

  1. Saka berkata:

    weh weh weh kangen sama jangkrik yaaaaaaaa……
    tulisana bikin ngakak yg ini mah
    wakkkkkkkkkkkk πŸ˜†

  2. uni isech berkata:

    @Kang Saka n Kang Boed

    3×3 itu sih awalnya ajah. sekarang udah jadi 12 jam sehari. baru sebentar bisa nikmati terangnya lampu, udah koit lagi 😑
    tadi PLN didemo masa masyarakat sini. lom dapet update dari temen2 dari hasil demo tadi…padahal katanya Riau itu provinsi yang kaya lho….*siyul2

  3. Ping-balik: A.S.A.P « Uni Isech
  4. wiek berkata:

    berarti mesti bobo’ sambil dengerin musik Ses, pasang headset di kuping biar gak denger suara jenset ibuk kost πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s